Clive Historical Society

9 Hal Menarik Untuk Dilakukan di Danau Toba

Danau Toba di Sumatra adalah danau vulkanik terbesar di dunia dan juga salah satu tempat terbaik di Asia untuk bersantai selama beberapa hari. Mungkin tidak banyak hal yang dapat dilakukan di Danau Toba, tetapi suasananya begitu menyenangkan sehingga Anda mungkin tidak akan menyadarinya. Menyewa sepeda motor atau mobil pribadi adalah cara terbaik untuk mengunjungi beberapa tempat wisata kecil dalam satu hari. Pulau Samosir, pulau yang baru terbentuk di dalam danau, diberkahi dengan pemandangan indah, penduduk setempat yang ramah, dan suasana yang menyenangkan.

1. Jelajahi Desa Batak Kuno

Mungkin hal yang paling populer untuk dilihat di Danau Toba adalah reruntuhan desa Batak kuno, yang dapat ditemukan di Ambarita. Di sini, Anda dapat menemukan kursi-kursi batu yang digunakan untuk pertemuan oleh raja setempat, dan keduanya merupakan batu penyiksaan dan balok pembelah yang pernah digunakan untuk eksekusi.

Ambarita terletak tiga mil di barat laut Tuk-tuk di sepanjang jalan utama. Kursi-kursi batu tidak di jalan utama, jadi yang terbaik untuk bertanya di kota tentang bagaimana menuju ke sana. Menyewa “pemandu” orang Batak di desa itu untuk mempelajari tentang ritual kanibal dan budaya Batak.

2. Kunjungi Sumber Air Panas

Mata air panas ini terletak di sisi pulau di seberang Tuk-tuk, di luar Panguruan – pemukiman terbesar di Pulau Samosir. Sementara mata air panas menarik untuk dilihat, bau belerang dan air terlalu panas untuk dinikmati.

Pengemudi sepeda motor yang terampil dapat berani jalan lebih tinggi ke bukit untuk melihat sumber mata air panas. Pemandangan Danau Toba dari atas mata air panas sangat spektakuler, dan ini adalah tempat terbaik untuk mengambil foto.

3. Tur ke Museum Batak

Terletak di Simanindo, sekitar sembilan mil dari Tuk-tuk, rumah tradisional raja kuno dipulihkan dan diubah menjadi Museum Batak. Museum ini kecil, tetapi harus jika Anda tertarik untuk memahami lebih banyak tentang budaya Batak.

Tarian tradisional kadang-kadang dilakukan pada pukul 10:30 pagi – dengan asumsi bahwa turis telah muncul. Tarian yang dilakukan di museum jauh lebih otentik daripada variasi yang dilakukan di wisma.

4. Lihat Makam Raja Sidabutar

Hanya tiga mil dari tenggara Tuk-tuk, di desa Tomok, ada lebih banyak sisa-sisa batu dan kuburan kuno. Situs ini kecil tapi menarik, namun, Anda harus bernegosiasi labirin kios suvenir untuk mengunjungi situs tersebut. Temukan puing-puing dengan mengambil kanan dari jalan utama di Tomok melalui lorong sempit yang dibatasi oleh kios-kios suvenir.

5. Tonton Tari dan Musik Batak Tradisional

Bagus Bay dan Samosir Cottages, dua wisma tamu populer, secara teratur memiliki musik tradisional dan tarian Batak pada Sabtu dan Rabu sekitar pukul 8 malam. Seperti yang lainnya, jumlah wisatawan yang hadir menentukan apakah acara berlangsung. Pertunjukan biasanya mulai jinak karena semua orang masih makan, kemudian beralih menjadi lagu-lagu minum yang menyenangkan dan pertunjukan animasi oleh penduduk setempat yang sangat berbakat yang memainkan campuran instrumen modern dan kuno.

6. Berkeliling Sekitar Pulau

Mengitari seluruh Pulau Samosir mungkin memerlukan lebih awal, namun, mengendarai sepanjang danau dengan sepeda motor adalah cara yang sangat menyenangkan untuk melihat kehidupan desa sehari-hari. Gereja-gereja tua, pemandangan gunung berapi, dan kehidupan sehari-hari menjaga jarak setiap mil yang Anda kendarai cukup menarik untuk melihat apa yang ada di tikungan berikutnya.

Secara keseluruhan, jalan-jalan berada dalam kondisi yang cukup baik, namun, tambalan kasar dan penyeberangan hewan secara acak membuat hal-hal menarik. Helm dan undang-undang lisensi internasional jarang diterapkan di Pulau Samosir.

Sewa sepeda motor sekitar 100.000 per hari; harga sudah termasuk tangki penuh bensin yang tidak harus Anda ganti. Harga lebih murah dapat dinegosiasikan jika Anda menggunakan sepeda motor selama lebih dari satu hari.

7. Lihat Danau di Dalam Danau

Danau Sidihoni terletak di bagian dalam pulau di barat Tuk-tuk. Menariknya, ada sangat sedikit danau di dalam danau di dunia. Pergi ke Danau Sidihoni itu sulit. Anda harus berani di jalan yang kasar antara Ronggumihuta dan Partungkoan dengan sepeda motor, lalu mendaki jalan yang sedikit tidak jelas. Jika hilang, coba tanyakan pada seseorang “di mana Danau Sidihoni?”

8. Beli Tekstil Tradisional

Desa kecil Buhit adalah rumah bagi penenun kain Batak tradisional yang digunakan dalam tarian dan ritual. Pakaian itu dililitkan di kepala agar sinar matahari tidak turun. Buhit terletak di utara Tuk-tuk (ambil kanan saat Anda keluar dari gerbang utama) sebelum Anda tiba di Panguruan dan sumber air panas. Bersiaplah untuk menegosiasikan harga ketika Anda membeli tekstil dan suvenir.

9. Memancing

Danau Toba dipenuhi dengan ikan dari semua ukuran yang secara teratur berkeliaran di sekitar dermaga dan dinding pantai wisma. Baik jaring dan tiang dapat dibeli di toko-toko di sekitar Tuk-tuk. Cobalah memancing di pagi hari; sisa telur atau roti dari sarapan membuat umpan yang bagus. Sebagai alternatif, ikan juga tertarik pada senter yang diarahkan ke air, yang membuatnya lebih mudah dijala di malam hari. Penduduk setempat mungkin bersedia membawa Anda dalam perjalanan memancing yang tepat dengan perahu.