Clive Historical Society

Cara Mengunjungi Gunung Berapi Kawah Ijen

Gunung berapi Kawah Ijen terletak di dekat ujung timur pulau Jawa, adalah gunung berapi yang relatif biasa di siang hari. OK jadi agak menakutkan, seperti kebanyakan gunung berapi, tetapi tidak ada yang memisahkannya dari ratusan gunung berapi lainnya di pulau ini.

Untuk mempelajari alasannya, Anda harus menuju ke dasar gunung berapi tepat setelah tengah malam, mendaki dan masuk ke kawah gunung berapi. Bukan tugas yang mudah – Anda akan melakukan perjalanan lebih dari empat mil dan naik ke ketinggian hampir 10.000 kaki, dengan hanya cahaya bulan untuk membimbing Anda – dan jika itu keluar.

Bagian Dalam Gunung Kawah Ijen

Anda juga akan memerlukan masker gas: Ketika Anda mulai turun ke kawah, asap belerang beracun menghembus di atas Anda, tidak hanya merusak kemampuan Anda untuk bernapas, tetapi juga visibilitas Anda. (Karena alasan inilah Anda mungkin sebaiknya membawa pemandu lokal bersama Anda.)

Sekitar saat jam berdentang tiga atau empat, Anda akan tiba di dasar kawah, dan mengarahkan pandangan Anda pada salah satu pemandangan paling asing di planet kita: Api biru memuntahkan tanah! Warna biru cerah dari nyala api ini, yang dihasilkan dari endapan belerang yang berat di gunung berapi, paling baik terlihat pada bagian paling gelap malam itu, karenanya Anda harus bangun jauh sebelum fajar menyingsing.

Sisi Gelap Cahaya Biru

Ketika Anda terus mengagumi keindahan biru yang terbentang di depan Anda, Anda mungkin melihat lusinan atau bahkan ratusan pria di sekitar Anda, bergerak tergesa-gesa – dan tanpa masker gas. Ini adalah penambang belerang, penduduk desa-desa kecil di sekitar pangkal gunung berapi, dipekerjakan oleh perusahaan Cina yang memiliki tambang.

Pikirkan perjalanan Anda sulit? Para penambang membawa sekitar 88 pon bubuk belerang beracun pada suatu waktu, dalam dua keranjang yang dihubungkan oleh balok bambu dan tergantung di atas bahu mereka, pada jarak yang sama – dan mungkin lebih cepat daripada Anda berjalan. Mereka juga menghasilkan kurang dari $7 (ya, itu dolar AS) untuk usaha mereka, terlepas dari fakta bahwa belerang memiliki nilai komersial yang sangat tinggi.

Para penambang tidak akan keberatan jika Anda ada di sana (walaupun, sekali lagi, Anda mungkin harus mengambil panduan) tetapi biasanya memberi tip kepada mereka 10.000-20.000 rupiah sehingga mereka dapat membeli rokok – merokok adalah favorit mereka, yang mungkin ironis diberikan kerusakan asap belerang hampir pasti menimpa paru-paru mereka. Mudah-mudahan, di masa depan, masyarakat lokal tidak perlu melakukan pekerjaan yang melelahkan ini, dan satu-satunya alasan untuk turun ke gunung api biru tersebut adalah pariwisata.

Tur Terpandu Kawah Ijen

Ketika datang ke pemandu, beberapa perusahaan menawarkan wisata, tetapi cara terbaik untuk pergi tentang melihat api biru gunung berapi Kawah Ijen adalah dengan menyewa pemandu lokal. Salah satu pemandu yang sangat direkomendasikan adalah Sam dari Ijen Expedition, seorang pemuda yang tinggal di kota Taman Sari di dasar gunung berapi.

Sam tidak hanya bersemangat, profesional dan fasih berbahasa Inggris, tetapi menginvestasikan hasil dari turnya ke pendidikan di desanya, yang akan mengurangi ketergantungan penduduk lokal pada pekerjaan pertambangan, yang pada akhirnya meningkatkan kualitas hidup mereka. Suatu hari, ia berharap, tidak akan ada kesedihan yang dirasakan di gunung berapi Kawah Ijen – hanya kekaguman!

Cara Menuju Banyuwangi

Sejauh cara menuju ke sana, Anda memiliki beberapa opsi. Bandara Blimbingsari dekat Banyuwangi baru-baru ini dibuka untuk penerbangan terbatas, tetapi jika Anda tidak dapat menggunakan salah satu dari itu, Anda memiliki dua pilihan yang relatif mudah.

Yang pertama adalah terbang ke Bandara Denpasar di Bali, kemudian naik feri ke Pulau Jawa, yang mengantar Anda langsung ke Banyuwangi untuk penjemputan mudah oleh pemandu Anda. Pilihan kedua adalah terbang ke Surabaya, dan kemudian mengambil perjalanan kereta kira-kira enam jam ke Banyuwangi dari sana.

Tidak peduli bagaimana Anda tiba di Banyuwangi, pastikan untuk diingat bahwa perjalanan Anda mungkin akan dimulai sekitar tengah malam. Sementara beberapa wisatawan lebih suka tiba sekitar waktu ini dan mendapatkan hak untuk itu, sementara yang lain lebih suka ke sana pagi-pagi dan menghabiskan sepanjang hari beristirahat untuk persiapan.