Clive Historical Society

10 Candi Favorit di Bali Wajib Anda Kunjungi

Kunjungan ke Bali tidak akan lengkap rasanya jika tidak melihat setidaknya salah satu candi yang ada di Bali. Ada lebih dari 20.000 Pura di Bali pada hitungan terakhir, penanda luas budaya Bali yang penuh kegembiraan; Anda tidak perlu berusaha untuk melihat semuanya, tetapi Anda harus melihat setidaknya beberapa bait suci yang terdaftar di bawah ini.

Beberapa candi dapat dilihat dalam satu perjalanan (Tirta Empul dan Pura Gunung Kawi keduanya dekat Tampaksiring, misalnya); yang lain mungkin perlu perencanaan lebih awal. Bagaimanapun, upaya untuk melihat salah satu candi Bali ini adalah upaya yang dihabiskan dengan baik – terutama jika kunjungan Anda bertepatan dengan odalan, atau festival candi!

1. Pura Besakih

Yang paling suci dari semua candi di Bali, Pura Besakih terletak sekitar 3.000 kaki di atas Gunung Agung di Bali Timur. Kompleks luas ini mengkonsolidasikan 23 kuil terpisah, beberapa berasal dari abad ke-10. Sumbu utama candi sejajar dengan puncak Gunung Agung, gunung tertinggi dan situs paling suci di seluruh Bali.

Pura Besakih berhasil lolos dari kehancuran pada tahun 1963, karena aliran lahar dari letusan Gunung Gunawan. Hari ini, Pura Besakih adalah daya tarik utama bagi wisatawan dan bagi orang Bali yang taat.

2. Pura Gunung Kawi

Terletak sekitar satu mil selatan Tampaksiring, “Lembah Para Raja” Bali terletak di jurang antara sawah. Sungai Pakerisan mengalir melalui jurang ini, dan tebing-tebing yang mengapit fitur sungai tempat pemujaan diukir di batu untuk menghormati raja dan ratu dari abad ke-11. Orang Bali, yang percaya besar akan kekudusan air, percaya bahwa sungai itu menyucikan Pura Gunung Kawi.

Situs ini bukan kuil semata, juga bukan makam yang sebenarnya – keluarga kerajaan yang dihormati di sini kemungkinan dikremasi sesuai adat Bali.

3. Tirta Empul

Tirta Empul menyediakan air suci bagi para imam dan untuk orang Bali biasa, yang percaya bahwa berenang di sini dapat membawa keberuntungan dan kesehatan. Sebuah persembahan harus terlebih dahulu dilakukan di kuil sebelum Anda dapat masuk ke kolam renang utama yang panjang untuk mandi dan bermeditasi.

Legenda mengatakan bahwa Dewa Indra menciptakan mata air Tampaksiring (senama dari kota terdekat) sebagai penangkal mata air beracun yang dibuat oleh raja iblis jahat. Pada kenyataannya, Tirta Empul mungkin dibangun pada 926 M selama dinasti Warmadewa Bali. Kompleks villa di dekatnya menampung para VIP pemerintah; awalnya dibangun untuk mantan Presiden Sukarno pada 1950-an.

4. Pura Luhur Lempuyang

Terlepas dari ketidakjelasan, candi Pura Luhur Lempuyang adalah salah satu tempat keagamaan paling penting di Bali: itu adalah salah satu dari enam kahyangan (“candi dunia”) yang didedikasikan untuk Sang Hyang Widi Wasa (Dewa tertinggi), dan juga salah satu dari sembilan candi directional pulau yang “melindungi” orang asli Bali dari roh jahat.

Candi ini menyajikan tantangan yang menarik bagi pengunjung: mencapai puncak berarti menaklukkan 1.700 anak tangga, membutuhkan sekitar satu setengah jam pendakian. Orang Bali biasa menaiki tangga untuk meminta bantuan ilahi dengan masalah atau meminta berkah. Candi ini menawarkan pemandangan Gunung Agung yang luar biasa, dibingkai oleh gerbang kuil. Coba kunjungi pada hari Kamis setelah Galungan, untuk melihat Lempuyang selama odalannya.

5. Goa Gajah

Dikenal sebagai “Gua Gajah,” Goa Gajah tampak anehnya bebas dari gajah sampai Anda menyadari bahwa namanya diambil dari kedekatannya dengan Sungai Gajah. (Anehnya, gajah juga kurang.)

Daya tarik utama Goa Gajah adalah pintu masuk yang mengancam ke gua – batu di sekitarnya telah diukir menjadi wajah, mulut ternganga. Bagian dalam gua menampilkan patung dewa Hindu Ganesha dan area pemujaan yang diperuntukkan bagi dewa Hindu Siwa. Goa Gajah mungkin berasal dari abad ke-11 dan disebutkan dalam sebuah puisi yang berasal dari tahun 1300-an.

6. Pura Tanah Lot

Tanah Lot berdiri di atas batu agak jauh dari pantai, menjulang di atas laut. Akses ke kuil terbatas pada air surut; Meski begitu, candi yang indah ini dibombardir oleh pengunjung. Konstruksi candi itu seharusnya diilhami oleh pendeta Nirartha pada abad ke-15; Setelah menghabiskan malam di singkapan batu tempat kuil sekarang berdiri, dia menginstruksikan nelayan setempat untuk membangun sebuah kuil di situs itu.

Saat ini, Tanah Lot dianggap sebagai salah satu kuil terarah terpenting di Bali. Upaya restorasi jutaan dolar pada 1990-an menyelamatkan Tanah Lot agar tidak tenggelam ke laut. Sebagai salah satu candi paling populer di Bali, Tanah Lot dikelilingi oleh banyak orang dan pedagang. Jangan mengunjungi jika Anda mencari kedamaian dan ketenangan, tetapi datanglah jika Anda mencari pemandangan matahari terbenam yang indah.

7. Pura Taman Ayun

Dibangun pada tahun 1600-an oleh Raja Mengwi, Pura Taman Ayun bertahan hingga hari ini sebagai contoh yang indah dari candi umum kerajaan. Keturunan keluarga kerajaan Mengwi masih mensponsori candi, yang juga berfungsi sebagai candi klan kawitan (sebuah kuil yang didedikasikan untuk pemujaan leluhur yang didewakan, dalam hal ini, penguasa sebelumnya dari keluarga kerajaan Mengwi).

“Taman Ayun” berarti “taman yang indah”; parit mengelilingi candi, yang memberikan tampilan kompleks mengambang di atas air. Sebuah halaman depan lansekap yang masuk melalui ornamen candi bentar (gerbang depan terbelah) menambah keindahan candi. Halaman dalam menampilkan sejumlah meru multi-tier (pagoda).

8. Pura Ulun Danu Bratan

Candi ini di tepi Danau Bratan adalah yang kedua setelah Pura Besakih dalam hal signifikansi, tetapi bagi petani padi di Bali, candi ini adalah yang paling utama di pulau itu. Pura Ulun Danu Bratan adalah candi utama di banyak kuil dan tempat suci yang menandai sistem irigasi subak yang populer di Bali. Kuil ini didedikasikan untuk pemujaan dewi danau dan sungai, Dewi Batari Ulun Danu.

Bagian dari candi terletak di daratan, sementara bagian yang signifikan tampaknya “mengambang” di danau. Sudah diatur di sebuah pulau tak jauh dari kompleks candi daratan. Sebuah meru 11-atap (pagoda) berada di bagian pulau, keindahan yang menjulang dikelilingi oleh danau yang tenang.

9. Pura Luhur Uluwatu

Pura Luhur Uluwatu adalah candi utama Bali (salah satu dari enam kahyangan sedih yang dipuja oleh semua orang Bali) dan tempat pertunjukan tarian kecak malam yang memerankan kembali Ramayana melalui nyanyian pria setengah telanjang, aktor bertopeng, dan tarian api yang dramatis.

Pura Luhur Uluwatu pertama kali dibangun oleh seorang guru Hindu Jawa pada abad ke-10. Seluruh candi berdiri di atas tebing yang menjulang 200 kaki di atas tempat selancar utama Bali di bagian paling barat Bali Selatan – nama candi mengacu pada posisinya “di atas kepala batu”, dan pengunjung dapat melihat laut di dasar tebing. Pemandangannya sangat indah saat matahari terbenam.

10. Pura Goa Lawah

Candi Pura Goa Lawah di Bali Timur berpusat di sekitar sebuah gua yang dihuni ribuan kelelawar. Pantai berpasir hitam di dekatnya menjadikan Goa Lawah situs yang populer untuk pemurnian pasca kremasi, bagi keluarga Bali yang mampu membelinya.

Imam Jawa, Nirartha, konon telah mengunjungi gua itu pada abad ke-15. Legenda mengatakan bahwa interior gua memanjang lebih dari 19 mil di bawah tanah muncul di Pura Besakih.